Follow us on...
Follow us on G+ Follow us on Twitter Follow us on Facebook Watch us on YouTube
Register
Page 1 of 3 123 LastLast
Results 1 to 15 of 31
  1. #1
    Status
    Offline
    kamtono's Avatar
    Baru Gabung
    Join Date
    Jun 2008
    Posts
    19
    Reviews
    Read 0 Reviews
    Downloads
    0
    Uploads
    0
    Feedback Score
    0

    Radio Mobile untuk pemula

    Lagi iseng-iseng bikin how-to nih.... buat yang mau bikin analisa jaringan wireless radio pakai software radio mobile. Selain gratis, mantep juga loh analisa nya. cuman perlu download peta digital SRTM nya aja. nah karena belum lengkap nian mohon doa nya agar cepat keluar how-to lanjutannya. Misalkan saja anda ingin menganalisa jalur koneksi sepanjang 15 Km, gimana sih ketinggian kontur tanah disepanjang koneksi tersebut ? titik-titik mana yang tinggi dan mana yang rendah ? pakai spesifikasi wireless radio apa yang cocok ? tower nya berapa meter ? hmmm..... kalo main asal-asal an kan sama aja bohong kan ?

    Nah dengan software Radio mobile ini + peta digital SRTM + titik koordinat yang didapat dari GPS semuanya menjadi mungkin dapat diketahui. biar perencanaan nggak dirasa boros atau malahan kalau nanti sudah terlaksana eh.... malah nggak konek karena terhalang bukit atau gedung yang tinggi. ikutin tutorial sederhana radio mobile untuk pemula yang saya buat yah......

    ---------------------------------------------------------------------
    Pendahuluan

    Sebelum menginjak lebih jauh mengenai penggunaan program radio mobile, saya minta maaf sebelumnya apabila ada dalam tulisan saya ini mengandung hal-hal yang berisikan selain dari merk mikrotik dan seluruh variannya. Sebagai pelengkap informasi ini, anda bisa melakukan googling untuk pencarian 'radio mobile' . Penggunaan radio mobile yang saya terangkan disini untuk keperluan analisa jaringan wireless yang akan dibangun, dengan melakukan penambahan-penambahan variabel perangkat yang anda punyai seperti misalnya data teknis perangkat antena, mini-pci radio, ketinggian tower, juga penghitungan prediksi kabel loss. Radio mobile dapat digunakan untuk melakukan analisa pada frekuensi umum seperti 2.4 GHz atau 5.7 GHz dimana sering digunakan untuk rencana pembangunan wireless.

    Utama

    Saya menggunakan sistem operasi GNU/Linux CentOS dalam penggunaan software Radio mobile ini dengan emulasi melalui wine (gratis) / Crossover (versi bayar) , meskipun begitu seluruh fitur yang ada tetap dapat saya jalankan. Agar lebih mudah mulai dari sekarang saya akan memberikan istilah Radio Mobile ini adalah rmw (radio mobile for windows) . Rmw ada dua versi yang pertama adalah versi dari pembuatnya Roger Coude dimana bukanlah versi installer, dimana mengharuskan kita untuk melakukan pembuatan folder terlebih dahulu dan melakukan ekstrak file .zip dengan kemudahan apabila ada update terbaru maka kita tinggal menyalin file program .exe nya ke folder rmw. Yang kedua adalah versi installer dengan kemudahan klik tombol next, next, finish (heheheheh) dari Ian D Brown dengan fitur-fitur kelengkapan data, lebih lengkapnya kunjungi situsnya di .

    Click here to enlarge

    Sebagai pelengkapnya saya meminta anda untuk mengetahui titik koordinat yang akan dipasang, program rmw ini mengenali beberapa penulisan masukan untuk titik koordinat. Yang lebih utama adalah seperti penggunaan 'degree menit detik' apabila anda bingung cobalah periksa pada perangkat GPS anda. Contoh-contoh sebuah titik koordinat seperti 7° 00' 05.6” S 110° 25' 42.41” E apabila anda mencoba browsing dengan menggunakan google earth maka anda akan berada di daerah kota Semarang, dan merupakan daerah-daerah sekitar rumah orang tua saya sendiri. Model-model penulisan seperti -3.757639 lintang selatan dan 103.3451 bujur timur dan bahkan ada juga penulisan seperti QRA OI16QF dengan titik koordinat yang terakhir tersebut anda akan berada di daerah kabupaten Lahat (Sumatera Selatan) .

    Mendapatkan peta SRTM

    SRTM (Shuttle Radar Topography Mission) merupakan sebuah proyek yang mempunyai misi untuk medapatkan peta digital lengkap dengan ketinggiannya, saya akan menggunakan peta digital berjenis SRTM dalam tulisan ini. Apabila komputer anda terhubung langsung di internet, maka secara otomatis rmw akan mencari bagian-bagian peta yang belum ada pada bagian-bagian peta yang sudah disimpan di komputer, ini akan menghemat waktu tentunya. Untuk mendapatkan nya klik pada tautan ini . Karena negara kita ini terbagi menjadi dua wilayah utara dan selatan karena dilintasi garis ekuator yang merupakan titik lintang nol (0 °) derajat. Jadi sesuaikanlah dengan daerah anda masing-masing. Apabila anda tidak mengetahui perkiraan titik koordinat anda berada, cobalah gunakan google earth lalu jelajahilah daerah anda tersebut dan kemudian catat perkiraan koordinat tersebut dan masukkan pada link tersebut. Yang perlu diingat disini adalah apabila anda berada di daerah lintang selatan, maka nilai longitude menjadi – (minus) . Apabila anda sudah mendapatkan salah satu bagian peta digital SRTM maka kita lanjutkan ke langkah sekarang.
    Click here to enlarge

    Menjalankan untuk pertama kali
    Klik pada tombol new di menu file, anda akan diminta untuk memasukkan jumlah unit/perangkat yang akan dipasang serta koneksi jaringannya, untuk isian default saya kira sudah mencukupi. Selanjutnya adalah melakukan pengesetan peta digital SRTM dengan mengklik ikon tombol yang paling kanan, dimana akan mengatur untuk pengesetan peta, menengahkan posisi, Click here to enlarge


    Pada gambar disamping ini tampak map properties dari rmw, yang harus anda perhatikan disini adalah penomoran yang berisikan keterangan-keterangan. Pada angka 1 adalah ukuran dari peta yang nanti akan dihasilkan, tampak pada contoh, peta yang akan tampil pada layar monitor saya adalah 1263 x 665 pixel. Keterangan pada angka 2 adalah pembesaran (zoom) dimana pada contoh gambar disamping menunjukkan bahwa saya akan melihat
    Click here to enlarge

    hasil peta yang akan ditampilkan pada ketinggian 40 Km, cobalah sesuaikan angka ini dengan keinginan anda. Semakin angka ini kecil maka kita akan bisa melihat lebih detil kontur tanahnya. Yang ke 3 adalah penyimpanan peta digital SRTM pada komputer anda, meskipun kita bisa membuka jenis file peta digital yang lain. Tentukan path nya pada komputer lalu pilih SRTM. Yang ke 4 adalah pengaturan titik tengah pada peta, ini sangat bermanfaat apabila kita memiliki banyak titik koordinat yang kita survey. Apabila anda mengklik tombol Select a city name maka rmw akan menampilkan seluruh kota-kota di dunia beserta titik koordinatnya, dan apabila peta digital tersebut telah terpasang dikomputer maka secara otomatis akan langsung tampil pada program rmw.
    Click here to enlarge


    Tampak sebuah peta digital SRTM berhasil ditampilkan pada rmw dan siap untuk melakukan analisa koneksi. Tampak pada gambar diatas tersebut ada beberapa warna biru, hijau, kuning yang tidak lain adalah merupakan contoh tinggi-rendah suatu daerah.

    Memasukkan titik koordinat sebagai unit dalam rmw
    Apakah catatan hasil survey anda sudah disiapkan ? Dan apakah titik koordinat dari GPS sudah anda rekam ? Langkah berikutnya adalah memasukkan titik koordinat tersebut menjadi sebuah unit. Cari dan klik tombol yang berada disebelah kanan, sedangkan tombol yang sebelah kiri adalah digunakan untuk tombol properties koneksi. Click here to enlarge Pada gambar disamping ini tampak unit properties dimana fungsinya memasukkan titik koordinat, impor file .kml (misalkan dari google earth) atau menambahkan variasi visualisasi titik koordinat. Kita mulai dari nomor 1, adalah pemberian nama dari sebuah unit yang akan kita masukkan. Nomor 2 adalah informasi ketinggian, secara otomatis apabila anda telah memasukkan titik koordinat pada keterangan nomor 3 maka informasi ketinggian akan muncul secara otomasis, akan tetapi perlu dipahami juga bahwa terkadang informasi ketinggian yang didapat dari perangkat GPS berbeda dari peta digital
    Click here to enlarge

    SRTM. Apabila yakin bahwa informasi ketinggian pada perangkat GPS anda yakin benar maka ubahlah nilai ini. Nomor 3 adalah pengisian titik koordinatnya, perlu diingat saja bahwa rmw menyediakan tiga model pembacaan titik koordinat. Perhatikan pada titik koordinat lintang, di negara kita Indonesia hanya mengenal lintang utara dan lintang selatan dan pasti informasi keduanya adalah bujur timur. Click here to enlarge
    Untuk nomor 4 adalah apabila kita ingin melakukan proses impor dari titik koordinat yang sudah diset sebelumnya, misalkan saja anda menggunakan software google earth untuk memasukkan titik koordinatnya maka anda tak perlu lagi memasukkan satu persatu dan sebaliknya juga apabila kita ingin melakukan export file. Fungsi pada nomor 5 adalah digunakan untuk merubah visualisasi dari titik-titik koordinat yang tadi kita masukkan. Click here to enlargeAda beberapa ikon-ikon yang cukup dapat difungsikan untuk mewakili keterangan dari titik koordinat yang anda masukkan. Tampak pada gambar dibawah ini merupakan contoh hasil 2 titik koordinat yang saya masukkan. Titik tersebut saya namakan ramayana dan mahabarata, dan untuk membuktikan bahwa pengisian informasi ketinggian langsung tercatat secara otomatis gambarnya seperti dibawah ini.Click here to enlarge

    Menambahkan sistem koneksi

    Seperti yang pernah saya singgung sebelumnya, bahwa perangkat wireless yang nantinya akan dipasang, anda telah mengerti benar mengenai detil teknis nya bukan ? Nah disinilah kita akan memasukkan detilnya. Jadi informasi teknis seperti apa yang kita perlukan dalam melakukan analisa pembangunan jaringan wireless, ketinggian tower atau apabila menggunakan monopole berapakah tingginya, kekuatan daya pancar radio (Tx Power), sensitivitas radio (Rx Sensitivity), 2.4 GHz atau 5.8 GHz ? , kehilangan kekuatan pancar/terima karena kabel (cable loss), polaritas antena horisontal atau vertikal ?. Apabila anda merasa kesulitan untuk mendapatkan informasi-informasi yang saya sebutkan tadi, cobalah googling dengan mengetikkan merk perangkat yang akan digunakan untuk analisa. Oh iya, saya tadi lupa menyebutkan apabila nantinya perangkat tersebut dipasangkan pada bangunan bertingkat maka kita harus menambahkan juga ketinggian dari bangunan tersebut pada unit properties rmw. Serta jangan lupa selama anda melakukan survey tersebut tandai atau ingat-ingatlah ada atau tidak bangunan atau pepohonan yang cukup tinggi di sepanjang jalur koneksi tersebut. Karena peta digital SRTM ini tidak memperhitungkan hal-hal tersebut. Seringkali sinyal yang terpancar lurus dari pemancar ke penerima tidak mengalami hambatan (LOS) akan tetapi jangan lupa untuk memperhitungkan juga zona fresnel nya.
    Click here to enlarge
    Karena nantinya akan sangat menganggu performa yang didapat. Baiklah kita mulai satu-persatu diawali dengan pengaturan parameter, disini kita mengatur pengesetan polaritas antena (nomor 4), penggunaan frekuensi (nomor 3), serta untuk kemudahan nantinya yaitu pemberian nama koneksi (nomor 2)

    Apabila anda menggunakan frekuensi 5.8 GHz maka masukkan frekuensi minimum dan maksimum pada keterangan nomor 3. Jangan lupa apabila antena anda mendukung polaritas pancaran horisontal maka atur pada keterangan nomor 4. Dan seperti yang anda lihat sendiri, rmw menyediakan pengesetan dengan lingkup yang berbeda-beda. Pengesetan yang selanjutnya adalah Topology, diman harus ditetapkan terlebih dahulu. Diakui, sebenarnya program rmw ini utamanya untuk penggunaan pemancar-penerima radio apakah yang berfrekuensi komersil (AM-FM) atau amatir. Dimana untuk memprediksi sampai sejauh manakah kekuatan daya pancar dari perangkat. Tampak pada gambar dibawah ini tersedianya analisa untuk penggunaan komunikasi suara. Kita akan memilih pada pilihan yang tengah, yaitu Data net, star topolohy (Master/Slave) . Selanjutnya penentuan pengesetan master-slave untuk masing-masing perangkat. Apabila perangkat wireless yang akan anda gunakan tidak bertipe Master/Slave, jangan khawatir karena ini merupakan istilah pada program rmw saja. Jadi apakah analisa desain anda sebuah point-to-multipoint (hotspot) ataukah point-to-point (PTP) tidak jadi soal pada program rmw ini. Dan untuk selanjutnya gunakan pengesetan Master/Slave.Click here to enlarge

    Langkah selanjutnya adalah memasukkan data teknis perangkat wireless yang akan kita gunakan. Contoh dibawah ini merupakan spesifikasi dan karakteristik dari perangkat radio wireless yang akan kita coba. Click here to enlarge

    ---------------------
    sama minta tolong commentnya yah...... please.

    download di ziddu aja yah... klik
    Last edited by kamtono; 17-05-2010 at 16:18.

  2. The Following 14 Users Say Thank You to kamtono For This Useful Post:

    + Show/Hide list of the thanked


  3. #2
    Status
    Offline
    kamtono's Avatar
    Baru Gabung
    Join Date
    Jun 2008
    Posts
    19
    Reviews
    Read 0 Reviews
    Downloads
    0
    Uploads
    0
    Feedback Score
    0
    Tampak pada spesifikasi radio pemancarnya (Tx) dapat kita set kekuatan nya sampai sedemikian rupa, termasuk jenis modulasinya dan prediksi bandwidth per koneksi yang akan dihasilkan. Hal sebaliknya pula pada radio penerimanya (Rx) , dengan pengaturan sensitivitas tertentu pada situasi misalkan dipasangkan pada jarak yang cukup jauh bisa kita set sensitivitas yang lebih tinggi yang pastinya berdampak pada bandwidth yang dihasilkan.

    Click here to enlarge
    Kedua buah gambar berikutnya adalah spesifikasi pola pancaran dari antena, tampak bahwa kekuatan internal dari radio nya adalah 10 dBi. Dengan pengaturan polaritas yang dapat diubah-ubah. Gambar spesifikasi berikutnya adalah karakteristik keseluruhan dari perangkat radio. Tampak piranti-piranti hardware seperti CPU, RAM dan FLASH sangat berpengaruh pada penerapannya.

    Click here to enlarge
    Penentuan tinggi tower atau apabila anda menggunakan besi monopole harus anda tentukan terlebih dahulu, sebelum anda melakukan pemesanan ke penyedia barang-barang perangkat wireless yang dimana seringkali menawarkan jasa tambahan untuk konsultasi penggunaan yang cocok itu apakah cukup menggunakan besi monopole dengan ketinggian tertentu atau malahan disarankan penggunaan tower yang cukup tinggi? Jangan lupa mintalah konsultasi mengenai keamanan perangkat yang kita pasang, bagaimana apabila terjadi sambaran petir di sekitar tower atau besi monopole ? Mintalah rekomendasi mengenai perangkat tambahan untuk keamanan perangkat radio, tower, grounding. dan sebagainya.

    Click here to enlarge
    Tampak pengesetan sistem pada rmw, isian-isian ini harus di isi agar kita mendapatkan analisa koneksi yang kita inginkan dari perangkat yang akan dipasangkan. Apabila anda akan bereksperimen dengan banyak perangkat radio, isikan saja sampai penuh (25 sistem) , karena nantinya akan mempermudah pada saat analisa koneksi dimana anda tinggal melakukan pergantian perangkat yang anda maksud.


    Kita akan memulainya dari keterangan nomor 1, dimana merupakan isian nama sebuah sistem yang telah tersimpan. Pada nomor 2 adalah isiannya, dimana anda bisa menambahkan dan melakukan perubahan nama. Untuk nomor 3 adalah kekuatan daya pancar radio, dalam satuan dBm. Meskipun perangkat kita mampu memberikan daya pancar yang besar, akan tetapi sangat tidak dianjurkan karena nanti akan mengganggu perangkat radio lain yang terpasang. Oleh karena itulah mengapa terbit adanya sebuah aturan yang mengatur tentang penggunaan spektrum frekuensi bebas seperti 2.4 GHz dengan hanya memperbolehkan daya pancar sinyal radio pada angka (dbm) tertentu. Apabila kita tidak ingin diganggu maka sebaiknya jangan mengganggu bukan ? Meskipun pada prakteknya banyak juga pengguna yang tidak mengindahkan aturan ini. Berikutnya isian nomor 4 adalah pengesetan sensitivitas perangkat, pada beberapa perangkat radio tertentu dapat diatur secara berubah-ubah untuk sensitivitasnya. Satuan untuk pengesetan adalah dBm dan juga ditambahkan tanda minus ( - ) .

    Line loss pada isian nomor 5 diperuntukkan pada perangkat radio yang terpisah dengan antena nya. Dimana sebagaimana diketahui bahwa dengan adanya sebuah kabel penghubung antara radio dan antena akan mengakibatkan hilangnya daya pancar/terima sinyal. Isian 0.5 dB untuk line loss pada penggunaan kabel penghubung yang tidak terlalu panjang saya kira sudah mencukupi. Polaritas, beamwidth, azimuth adalah istilah-istilah yang sebenarnya jujur tidak terlalu saya kuasai, isian menggunakan omni.ant dapat anda gunakan pada isian nomor 6 . Perlu ada sedikit penambahan pengesetan pada rmw untuk menambahkan baru pola sebaran bagaimana antena memancarkan/menerima sinyal radio. Spesifikasi-spesifikasi pada antena harus anda mengerti terlebih dahulu sebelum melakukan perubahan. Untuk melakukan penambahan dan perubahan mengenai isian dari menu nomor 6, cobalah anda telusuri pada direktori program yang bernama antenna. Tampak pada gambar disamping isi dari direktori antenna. Apabila anda membuka file teks tersebut maka yang akan tampil hanyalah angka-angka.

    Click here to enlarge
    Untuk melakukan perubahan atau menambahkan setidaknya anda harus mendownload sebuah alat bantu yang telah tersedia di situs tampak pada gambar dibawah ini, anda harus mendownload sebuah file excel yang bernama 3D Antenna 5 degree plot V2.xls yang dimana telah dilengkapi dengan pratinjau grafis. Kita hanya memasukkan nilai-nilai spesifikasi yang ada pada antena kedalam isian file excel ini.
    Click here to enlarge Click here to enlarge
    Antena berjenis sektoral yang mempunyai karakter yang akan memancarkan sinyal lebih kuat pada sudut tertentu akan sangat sesuai sekali dijadikan contoh apabila anda melakukan perubahan-perubahan pada file-file .ant ini. Tampak pada gambar disamping adalah hasil pratinjau yang dihasilkan dari isian-isian pada file excel.

    Isian nomor 7 yang berikutnya adalah kekuatan antena yang mempunyai satuan dBi. Kembali pada spesifikasi contoh peralatan pada brosur yang menyatakan adalah 10 dBi. Angka tersebut sebenarnya kekuatan internal dari perangkat radio tersebut, lalu jika menambahkan antena tambahan sebagai penguatnya maka kita akan menambahkan penguatan. Misalkan saja apabila antena tambahan tersebut 15 dBi, maka secara otomatis kita akan mendapatkan nilai total dari kekuatan antena sebesar 25 dBi. Selanjutnya adalah ketinggian pemasangan antena yang merupakan isian nomor 8, yang perlu diingat disini adalah bukan pemasangan radio. Namun apabila perangkat radio anda telah menjadi satu berikut antena nya maka hal tersebut tidaklah mengapa. Dan isian disini bukanlah mengisikan tinggi tower/besi monopole yang akan dipasangkan, meskipun kita bisa saja memasangkan antena tersebut berada di titik maksimal dari tower/besi monopole.

    Yang terakhir adalah isian nomor 9 dimana untuk menambahkan agar secara otomatis tersimpan pada pengesetan rmw. Dengan kemudahan seperti ini, nantinya apabila kita membuat sebuah analisa baru kita tidak perlu lagi melakukan pengisian-pengisian tersebut.

    Menjalinkan koneksi

    Langkah terakhir adalah menjalinkan sebuah koneksi, tampak pada gambar disamping adalah menu Network Properties → Membership. Pada keterangan nomor 1 adalah isian-isian pada menu Parameters. Pada contoh ini saya hanya membuat sebuah koneksi yang diberi nama ramayana-mahabarata. Isian nomor 2 adalah menyebutkan, unit-unit mana saja yang akan dikoneksikan. Untuk analisa yang lebih komplek, memungkinkan anda untuk memasukkan keseluruhan perangkat yang misalnya mencapai 10 unit. Selanjutnya adalah pengesetan peranan apakah sebagai Master ataukah Slave pada keterangan nomor 3, apabila anda merasa bingung dengan istilah pada rmw ini maka asumsikan saja peranan Master sebagai pusat dari semua koneksi sedangkan untuk Slave sebagai titik akhir (end node) yang mengharuskan terkoneksi ke Master.

    Click here to enlarge
    Keterangan nomor 4 adalah mengenai sistem yang kita gunakan, masih ingat bukan pada bagian menambahkan koneksi ? Dimana kita menyimpan pengesetan berdasarkan spesifikasi teknis dari perangkat dan juga ketinggian tower/besi monopole yang akan kita gunakan. Nah apabila anda membuat banyak sistem, anda dapat dengan dengan mudah melakukan perubahan-perubahan tersebut. Keterangan nomor 5 diperuntukkan pada ketinggian pemasangan antena yang dipasangkan, disini ada pilihan yang dapat digunakan yaitu System dan Other. Pada keterangan System, kita mengikuti pengesetan yang sudah kita set sebelumnya seperti pada informasi bagian menambahkan koneksi. Sedangkan pada Other diperuntukkan apabila kita ingin melakukan perubahan ketinggian pemasangan antena, Satuannya adalah meter. Masukkan sesuai dengan yang anda inginkan pada isian tersebut. Yang terakhir (keterangan nomor 6) adalah untuk melihat pola pancaran sinyal dari antena yang kita pilih pada bagian informasi menambahkan koneksi.
    Last edited by kamtono; 17-05-2010 at 15:40.

  4. The Following 11 Users Say Thank You to kamtono For This Useful Post:

    + Show/Hide list of the thanked


  5. #3
    Status
    Offline
    kamtono's Avatar
    Baru Gabung
    Join Date
    Jun 2008
    Posts
    19
    Reviews
    Read 0 Reviews
    Downloads
    0
    Uploads
    0
    Feedback Score
    0
    Melihat hasil analisa koneksi

    Hmmm... saatnya melihat hasil analisa koneksi contoh yang tadi saya lakukan. Ngomong-ngomong apabila anda pernah ke kota semarang maka anda akan mendapati kontur tanah yang meninggi, karena salah satu titik yang digunakan berada pada jalur lintas selatan yang akan mengarah pada kota Solo dan kota Yogyakarta. Kita lihat hasil pengamatannya berdasarkan software google earth dulu. Tampak pada perhitungan jarak udaranya adalah 4.9 Km, sepintas memang kelihatannya dekat akan tetapi titik koordinat dari Mahabarata berada di titik yang tinggi dibandingkan pada titik Ramayana yang berada di daerah bawah (makanya timbul lah istilah bagi warga semarang, “semarang atas” dan “semarang bawah”)
    Click here to enlarge

    Bagaimana dengan hasil analisa koneksi dari software Radio Mobile itu sendiri ?Click here to enlarge Untuk melihat hasil koneksi keseluruhan pada peta maka gunakan tombol dengan ikon bergambar seperti dibawah ini, kita urutkan dari keterangan tombol paling kiri
    yaitu melihat keseluruhan unit dan juga link koneksi yang sudah dibuat berdasarkan pengesetan-pengesetan yang sudah kita masukkan, pada tombol yang tengah hanya untuk menampilkan unit nya saja alias titik-titik koordinatnya yang kita berikan keterangan pada Unit Properties. Nah yang terakhir adalah melihat detil koneksi antara dua titik yang akan lihat hasil analisanya, disini menampilkan keterangan-keterangan mendetil seperti prediksi sinyal power level yang didapat, SOM + EIRP, azimuth, clearance zone nya.

    Click here to enlarge
    Contoh disamping adalah hasil dari penglihatan analisa koneksi, pada pengesetan tinjau secara umum garis berwarna hijau menunjukkan bahwa koneksi tersebut dimungkinkan dapat dikoneksikan dengan ketinggian tower dan juga perangkat yang direncanakan akan dipasangkan. Apabila berwarna merah maka koneksi tersebut tidak dapat dikoneksikan dengan menggunakan perangkat dan tower yang akan digunakan.

    Click here to enlarge
    Dan inilah hasil tampilan detil analisa koneksi menggunakan software Radio Mobile, tampak kontur permukaan tanah pada Mahabarata memang tinggi dibandingkan dengan Ramayana bukan ? Dan itulah fungsi dari peta digital SRTM yang digunakan, apabila anda merasa penasaran cobalah gunakan peta digital SRTM pada daerah anda sendiri. Meskipun begitu masih terasa ada yang kurang pada software Radio Mobile ini, (CMIIW) bahwa tidak dapat melakukan pengubahan tinggi kontur tanah disepanjang koneksi. Ini sangat diperlukan untuk analisa koneksi yang berada di perkotaan dimana tantangan gedung-gedung tinggi atau bahkan pepohonan-pepohonan yang dirasa tinggi perlu diperhitungkan juga dalam koneksi kita ini. Meskipun tampak pada gambar bahwa kita mendapatkan sinyal LOS (Line Of Sight) permasalahan berikutnya adalah kecukupan titik clearance terhadap zona fresnel. Titik clearance ini dihitung berdasarkan pada obyek titik tertinggi di sepanjang koneksi terhadap zona fresnel yang terjadi. Karena ini akan berpengaruh terhadap hasil Rx Levelnya (tampak pada contoh analisa didapatkan -58.7 dBm) .

    Penghitungan sudut juga ditampilkan dalam analisa, lihat pada Azimuthnya yaitu 52.3º dimana untuk mencapai titik ramayana dari titik mahabarata pada perangkat kompas atau GPS perangkat wireless radio yang kita pasang harus kita arahkan pada 52.3º dan sedangkan pada titik ramayana terhadap titik mahabarata kita tambahkan dengan nilai 180º menjadi 232.3º . Perhitungan lainnya adalah penentuan sudut turun naik dari antena, bila memungkinkan terdapat pada jenis antena yang digunakan, karena contoh koneksi ini mengharuskan bahwa salah satu diturunkan dan yang lainnya adalah dinaikkan. Pada contoh adalah koneksi antara mahabarata(TX)-ramayana(RX) sudut naik turunnya adalah -1.320º mungkin dirasa kecil sekali yah. Jika anda pernah merasakan harus melakukan kegiatan pointing maka (CMIIW) hanya ada dua yang harus diatur, ketinggian turun-naik, dan kanan-kiri.

  6. The Following 17 Users Say Thank You to kamtono For This Useful Post:

    + Show/Hide list of the thanked


  7. #4
    Status
    Offline
    d3v4's Avatar
    Forum Guru
    Join Date
    Jul 2007
    Location
    di alam baka
    Posts
    1,015
    Reviews
    Read 0 Reviews
    Downloads
    0
    Uploads
    0
    Feedback Score
    0
    keren boss !!! TOP BANGET Click here to enlargeClick here to enlargeClick here to enlargeClick here to enlargeClick here to enlarge

  8. #5
    Status
    Offline
    c0nf's Avatar
    Contributor
    Join Date
    Jul 2007
    Location
    Bandung, Indonesia
    Posts
    1,816
    Reviews
    Read 0 Reviews
    Downloads
    0
    Uploads
    0
    Feedback Score
    0
    mantep nihhhh
    Last edited by c0nf; 17-05-2010 at 22:00.

  9. #6
    Status
    Offline
    lini's Avatar
    Forum Guru
    Join Date
    Sep 2007
    Location
    Karawaci
    Posts
    1,961
    Reviews
    Read 0 Reviews
    Downloads
    0
    Uploads
    0
    Feedback Score
    2 (100%)
    sticky...sticky neh

  10. #7
    Status
    Offline
    vzouh's Avatar
    Member Super Senior
    Join Date
    Jun 2009
    Location
    Solo-Sragen PP
    Posts
    682
    Reviews
    Read 0 Reviews
    Downloads
    0
    Uploads
    0
    Feedback Score
    0
    meski bikin puyeng tapi mantaff ni bos tut's nya ....
    matur thengkyuu Click here to enlarge

  11. #8
    Status
    Offline
    riswan's Avatar
    Newbie
    Join Date
    Jun 2008
    Location
    samarinda
    Posts
    23
    Reviews
    Read 0 Reviews
    Downloads
    0
    Uploads
    0
    Feedback Score
    0
    Thanks berat bosku, artikel yang sangat saya cari2,

    kebetulan dapat proyekan nih, bisa di manfaatkan buat link budget Click here to enlarge

  12. #9
    Status
    Offline
    budakbaheula's Avatar
    Member Senior
    Join Date
    Jan 2010
    Location
    Sukabumi-Bandung
    Posts
    482
    Reviews
    Read 0 Reviews
    Downloads
    1
    Uploads
    0
    Feedback Score
    0
    Click here to enlarge Originally Posted by vzouh Click here to enlarge
    meski bikin puyeng tapi mantaff ni bos tut's nya ....
    matur thengkyuu Click here to enlarge
    bener ni sedikit puyeng juga,,,,,tapi manffat banget buat saya pribadi untuk belajar per wirelesan.......Click here to enlarge

    up up up biyar pada banyak yg baca....

  13. #10
    Status
    Offline
    gendul's Avatar
    Newbie
    Join Date
    Dec 2007
    Posts
    21
    Reviews
    Read 0 Reviews
    Downloads
    0
    Uploads
    0
    Feedback Score
    0
    ijin menyimak, btw range frekuensinya gmn?

  14. #11
    Status
    Offline
    kweteng's Avatar
    VIP Member
    Join Date
    Nov 2009
    Location
    batu wae
    Posts
    797
    Reviews
    Read 0 Reviews
    Downloads
    0
    Uploads
    0
    Feedback Score
    0
    TOP - MarkotobClick here to enlarge

  15. #12
    Status
    Offline
    cikruk21's Avatar
    Newbie
    Join Date
    Apr 2010
    Posts
    65
    Reviews
    Read 0 Reviews
    Downloads
    0
    Uploads
    0
    Feedback Score
    0
    RUARRRR BIASA.......Click here to enlarge Click here to enlarge Click here to enlarge

  16. #13
    Status
    Offline
    aero_doe's Avatar
    Baru Gabung
    Join Date
    May 2010
    Posts
    14
    Reviews
    Read 0 Reviews
    Downloads
    0
    Uploads
    0
    Feedback Score
    0
    cakep dah Click here to enlarge

  17. #14
    Status
    Offline
    hikmahcell's Avatar
    Member Senior
    Join Date
    Apr 2009
    Location
    Tolitoli, Sulawesi Tengah, Indonesia, Indonesia
    Posts
    488
    Reviews
    Read 0 Reviews
    Downloads
    5
    Uploads
    0
    Feedback Score
    0
    Sangat bermanfaat Click here to enlargeClick here to enlargeClick here to enlarge

  18. #15
    Status
    Offline
    faul's Avatar
    Member
    Join Date
    May 2008
    Location
    Ciputat Samping Kampus UIN
    Posts
    148
    Reviews
    Read 0 Reviews
    Downloads
    0
    Uploads
    0
    Feedback Score
    0
    Nice Share .....

 

 
Page 1 of 3 123 LastLast

Thread Information

Users Browsing this Thread

There are currently 3 users browsing this thread. (0 members and 3 guests)

Similar Threads

  1. Software atau tutorial tentang Radio Mobile?
    By fungky46 in forum Wireless Networking
    Replies: 23
    Last Post: 25-09-2010, 22:22
  2. radio mobile
    By kedambi5150 in forum Beginner Basics
    Replies: 2
    Last Post: 14-07-2009, 11:03
  3. Pemula (master.. ajarin dunk)
    By cloaking in forum Beginner Basics
    Replies: 21
    Last Post: 30-09-2008, 12:01
  4. Winbox.exe untuk Windows Mobile
    By kadhol in forum Beginner Basics
    Replies: 13
    Last Post: 06-01-2008, 04:02

Posting Permissions

  • You may not post new threads
  • You may not post replies
  • You may not post attachments
  • You may not edit your posts
  •